Thursday, August 19, 2010

Duy and Dunky


Temen gw pernah bilang, “pacaran kelamaan itu kaya sayur asem yang diangetin lagi dan lagi. Makin lama makin asem, makin eneg, dan ga karuan rasanya”.

Ada benernya juga sih, walaupun kisah gw ga jd “asem” dan “eneg” akibat kelamaan “diangetin”, malah makin gurih! halah!

Dan waktu temen kantor gw nanya gini,

“Emang si duduy udah ga bisa tergantikan ya?”

Dengan cepatnya gw bilang,

“buat sekarang ga ada yg lebih baik dr dia” Hah! Geli sendiri dengernya!!


Si Duduy dengan keunikan dan keanehannya itu bikin gw selalu ketawa,ga pernah bikin nangis. Eh sering dink, tapi itu pun karna ditinggal dia pergi ke jogja buat kuliah. *Tapi kalo kata duduy, jangan pake kata ‘ninggalin’pake lah kata ‘pisah sementara’, karna dia ga pernah mau ninggalin gw, anggep aj cuma beda lokasi* mmhh baiklah.


Keuntungan long distance adalah kita bedua jadi pernah ngerasain “berpisah”, keilangan, ga bisa ketemu dalam waktu yang lama, yang ternyata ga enak rasanya. Makanya sebisa mungkin ga mau yang namanya “berpisah” beneran.

Iya, gw ga mau…

No comments:

Post a Comment