Friday, January 20, 2012

Mungil itu Anugerah!

Dulu... jaman sekolah, pasti pada pernah ngalamin yang namany sirik-sirikan sama temen yang punya wajah cakep, rambut bagus, badan tinggi, kulit putih, dan kebaikan fisik lainnya.


Gw juga pernah. Tapi itu dulu. DULU. Di usia gw yang hampir seperempat abad ini, rasany ga cerdas kalo masih melihat orang lain dari fisiknya. Ya ga? Bilang iya dooong! Nah, Kalo ditanya apa sih yang dulu bikin si dunky iri? Jawabannya adalah: 'ituuuuu ituuuu cw yang di sebelah sanaaaaa!! Kamu bisa tinggi karna makan apaan sik?!! Sebbbbell... bel bellll... *pukul2 pundak orang lewat*
Nah, betul. Dulu gw iri sama cw yang badanny tinggi. Tapi itu duuuulu. Sekarang gw sadar, punya tubuh mungil *ameliorasi dari kata kecil pendek* punya banyak manfaat! Ga tahu? Kasian... sini deh, gw kasi tau, biar gahol dikit! *kibasin rambut* *rambut mba2 sebelah*

1. Bisa pake high heels cantik!! Nah... ini... gw bebas pilih dan pake high heels mulai dari 3cm-15cm, asal bisa jalan aja. Ga bakalan takut akan dicemberutin pacar atau suami yang kalah tinggi saat kita pake sepatu hak, ga takut bakalan dijauhin orang2 indonesia yang rata-rata tiny. *raut bambu, bikin engrang, biar tinggi*
2. Ga takut kepanasan kena sinar matahari. Kenapa? Begini... coba pas siang terik loe keluar. Panas ya? Gampang. Buat yang berbadan mungil, cari aja temen yang tinggi, ngumpetlah di belakang punggung dan bayangannya. Dan hap! Tiba-tiba jadi ga terik lagi deh! :D coba kalo tinggi, mau ngumpet dimana? Ada sih tiang listrik, tapi kan ga bisa diajak jalan-jalan?
3. Bisa terobos-terobos orang di bis atau kereta yang penuh. Ga bakalan ada yang marah kok, paling mereka cuma mikir, 'oooh.... biasa, namanya juga anak kecil'.
4. Terhindar dari tanya jawab random dari guru atau dosen. Tau kenapa? Gini, pada dasarny guru itu nyebut nama anak yang nongol gitu aja di depan matanya. Jadi kalo guru loe udah mulai manggil nama muridnya secara random, buruan ngumpet di balik punggung temen yang tinggi gede! Jangan sampe keliatan! Apalagi saling tatap dan pandang!
5. Keliatan lebih muda dan menggemaskan! Ga percaya? Percaya doooong..... ga baik kalo suka ga percayaan ma orang!! *pukul nih pake high heels*


Nah itu baru sekelumit kelebihan yang didapat kalo punya badan kecil, padahal masih banyak loh! Tapi nanti lagi deh.... takut yang tinggi-tinggi pada iri. *langsung diketekin ama yang tinggi* *eit buru-buru ngumpet dibalik punggung temen*

---
Published with Blogger-droid v1.7.4

Thursday, January 12, 2012

#spikdoangtauk!

Tut.. tut.. tut...
Cowo: halo, pulang kerja nanti mau dinner ga?
Cewe: bukanny SIM kamu mati? Gapapa? *plis bilang GAPAPA!! Masih ada taxi, angkot, terobos polisi! Apapun demi ketemu gueee!!
Cowo: oh iya ya. Ga usah aja brati.
Cewe: *raut pensil yg tajem buat nusuk*
---
Tut.. tut.. tut...
Cowo: halo, kamu sampe mana?
Cewe: masih nunggu angkot. hujan. Dari tadi angkotny ga ada yg lewat.. *pliss tawarin mau dijemput apa nggaaaa!!*
Cowo: yah.. bawa payung ga? Ati2 ya. Bilang kl dah sampe rumah.
Cewe: *buang payung. Terus hening.
---
Tut.. tut.. tut...
Cowo: halo, dah sampe mana?
Cewe: masih jauh.. keretanya mogok, hujan badai jd ga bisa jalan. *pliss tanyain keadaan gw!! Kehujanan ga? Kedinginan ga? Ada temen bareng ga? Laper ga???
Cowo: oooh sama, tadi dsini jg hujan badai yank!
Cewe: *gulung lengan baju, ujan-ujanan dorong kereta*
---
Published with Blogger-droid v1.7.4

Wednesday, January 4, 2012

Dunkyduy Main di Kafe Sabang 16


"Tumben ya.. nongkrong di kafe! Serius loe Dunk? Kan Biasanya di toilet?"


Ehehe abis gratis, makanya ke situ. Masih inget postingan sebelumnya yang gw ikut tantangan inem? Ga tau tuh, inem-ny lg kunang2 atau kenapa, gw menang dan dapet voucer makan 100 ribu di sabang 16 + voucer MAP 150 ribu. Makanya, kesanaaa dehhh...
***
Sabang 16, sesuai dengan namanya ada di jl sabang jakarta, daerah kebon sirih situ lah. Pas di ujung jalan, di samping kopi tiam.
Begitu masuk, loh kok kaya masuk ke rumah orang? Tempatnya keciiil, cuma ada sofa panjang dan beberapa kursi serta meja kecil. Tapi enak sih. Nyaman. Cuma kurang musik deh kayanya. Kalo ditambahin musik jazz pasti lebih cozy! Atau musik tempo dulu? Biar sesuai sama pernak pernik jadul yang jadi aksen interior utama di kafe itu. Ahooyy.. 

Dindingnya penuh sama foto-foto lama

 aneka pernak-pernik jaman dulu
Saking kecil dan sepinya, suara sendok yang nyenggol piring pun berasa dipakein speaker 70 DB. Tapi karena suasanaya kaya rumah, gw sih nyaman-nyaman aja. Mmph lebih tepatny sih karena ga perlu mikirin berapa uang yang harus gw cabut dari dompet. :)) 

Untuk harga, ya... kl dibandingin sama warkop sih jauh. Kalo di warkop udah bisa kembung, di sana paling cuma dapet segelas kopi. Tp standar lah, sama aja kaya harga di mall-mall. Apalagi biasanya orang yang dateng ke situ pesennya cuma segelas, tp ngejogrog aja disitu dari pagi-sore, wifi-an, download2, numpang nonton tipi, nyetrika, nyuci2, bobo siang. *ditoyor ama yg baca* 


Menu andalan kafe situ adalah roti srikaya-nya yang tebelnya setebel novel harry potter yang kelima. Enak. *lap mana laap? Ngeces*
Menu lainnya ya standar snack lah, kaya sosis, kentang goreng dll. Jadi jangan harap nemu nasi uduk kambing di situ. Salah tempat bro! Noh belok di kebon sirih *pukul pake menu*


"Jadi, tempatnya patut direkomendasiin ga Dunk?"
Mmp.. oke kok. Yang mau wifi-an di tempat yang sepi, cocok tuh. Buat yang mau ngobrol2 ama gank juga enak, ayo dibikin berisik! Biar ga kaya kelas yang lagi ada ujian.
Review-nya udahan ah. See you there! *bukan advetorial loh :))

Published with Blogger-droid v1.7.4